Adakah Remaja Peka Akan Tanggungjawab Mereka?

Tanggungjawab merupakan satu kewajipan yang mesti digalas oleh setiap manusia tanpa mengira bangsa, kedudukan mahupun usia.

Kegagalan dalam menunaikan tanggungjawab akan membawa padah bukan sahaja kepada diri kita sendiri tetapi juga kepada orang lain; lebih-lebih lagi apabila melibatkan tanggungjawab yang besar, seperti tanggungjawab seorang pemimpin terhadap rakyat dan juga tanggungjawab rakyat terhadap agama dan negara.

Melentur buluh biarlah dari rebungnya, sikap bertanggungjawab mestilah ditanam dan dipupuk dalam diri setiap insan sejak dari kecil, contohnya memastikan kanak-kanak mengemas sendiri barang-barang permainan dan kasut mereka di tempat yang ditetapkan.

Begitu juga dengan penerapan sikap bertanggungjawab menjaga keselamatan diri yang diajar kepada kanak-kanak seperti jangan bermain dengan peralatan eletrik dan benda-benda tajam, tidak memasukkan barang ke dalam mulut dan sebagainya.

Hal ini amat penting dan tidak boleh dipandang enteng kerana proses membentuk sikap seseorang individu itu harus dimulakan sejak dari kecil dan bukannya bermula setelah seseorang itu meningkat remaja.

Anak-anak bukan sahaja harus dididik supaya menjadi insan yang bertanggungjawab tetapi mereka juga harus diberi kefahaman tentang kenapa mereka harus menunaikan tanggungjawab masing-masing.

Remaja sering memperkatakan tentang bebanan tanggungjawab mereka sebagai pelajar yang kadangkala membataskan masa untuk bergembira dan melakukan aktiviti-aktiviti yang diminati.

Kadangkala kita merasa bosan dengan desakan ibubapa dan guru-guru, walhal mereka berusaha keras untuk memastikan agar kita lebih bertanggungjawab. Sedangkan kita merasakan diri kita menjadi mangsa di mana orang dewasa terlalu mengongkong dan tidak memahami perasaan remaja.

Kita mahukan kebebasan dalam memilih cara dan jalan kita sendiri yang kita rasakan lebih sesuai dengan kehendak diri kita tanpa memikirkan baik buruk cara atau jalan yang kita pilih itu.

Jika kita gagal, kita lebih cenderung untuk menyalahkan orang lain daripada mengambil tanggungjawab di atas kegagalan kita.

Kita sering lupa bahawa orang dewasa telah melalui peringkat kehidupan di zaman remaja dan mereka memahami masalah serta kekeliruan remaja dalam menentukan arah tuju kehidupan.

Sebagai seorang pelajar, tanggungjawab utama remaja kepada diri sendiri ialah untuk belajar, supaya kelak kita menjadi orang yang berilmu, bersedia untuk bersaing dan tidak gagal di dalam kehidupan.

Malangnya ada dalam kalangan kita yang menganggap bahawa zaman remaja adalah masa untuk bergembira kerana kita masih muda dan belum dibebani oleh tuntutan tanggungjawab untuk mencari nafkah dan menjaga ibubapa serta keluarga.

Malah ramai juga para remaja yang beranggapan bahawa adalah menjadi tanggungjawab ibubapa untuk memenuhi segala permintaan kita dan merasa kecewa jika permintaan kita tidak dipenuhi.

Sikap mementingkan diri sebegini lahir daripada sikap kurang matang, beremosi dan kekeliruan kita dalam menilai sesuatu situasi dan keadaan sehinggakan kita gagal melihat kebenaran walaupun ianya nyata.

Amat sukar untuk kita menginsafi kesilapan diri kita di kala kita sedang marah, kecewa dan beremosi.

Remaja harus sedar bahawa kecenderungan untuk menyalahkan orang lain tidak akan menyelesaikan sebarang masalah.

Tidak dapat dinafikan bahawa ada kalanya timbul berbagai kekangan yang menyukarkan para remaja untuk melaksanakan tanggungjawab mereka sebagai pelajar, contohnya masalah kewangan keluarga dan suasana keluarga yang kucar kacir.

Begitu juga dengan dugaan hidup yang tidak dijangka seperti kematian ibu, bapa atau penjaga, sakit teruk dan sebagainya.

Dalam menempuh keadaan yang sukar, kekuatan kerohanian amat penting supaya kita tidak berputus asa dan tidak memilih jalan yang salah.

Kekuatan kerohanian akan lahir apabila kita istiqamah dalam menunaikan tanggungjawab kita kepada agama.

Malah, dalam apa keadaan sekalipun, setiap insan mesti menunaikan tanggungjawab mereka terhadap agama kerana kejayaan material semata-mata tidak dapat memberikan kebahagiaan hidup.

Justeru, remaja harus belajar untuk berfikir secara rasional dalam menilai mengapakah kita mesti menunaikan tanggungjawab kita dan bukannya mencari alasan untuk menjustifikasikan hal yang sebaliknya.

Manusia tidak akan dapat lari daripada tanggungjawab, dan kita sebagai remaja harus menyediakan diri untuk memikul tanggungjawab yang lebih berat setelah kita meningkat dewasa.

Negara akan makmur jika rakyatnya bertanggungjawab. Tanpa warga yang bertanggungjawab, keadaan negara akan menjadi kucar-kacir akibat mereka yang diamanahkan tidak amanah dalam melaksanakan tanggungjawab masing-masing.