Air Jernih, Ikannya Jinak

Baca versi Jawi di sini.

Bagi membina negara yang maju dan makmur, anggota masyarakatnya haruslah bersikap positif, beradab, berbudi bahasa serta berakhlak mulia.

Kita sering bercakap tentang kepincangan masyarakat serta kepentingan membenteras berbagai budaya negatif seperti rasuah, pecah amanah, penipuan dan sebagainya; namun setakat manakah kita ikhlas dalam usaha untuk membenteras punca berlakunya masalah-masalah ini?

Dan di manakah silapnya sehingga ada dalam kalangan masyarakat kita yang tidak lagi mementingkan adab dan budi bahasa di dalam kehidupan seharian?

Adab yang baik adalah asas kepada pembentukan akhlak dan keperibadian yang tinggi dan mulia; yang mana dapat menjadi benteng kepada penularan gejala-gejala negatif dalam kalangan masyarakat.

Justeru, kita harus memperkasakan pendidikan adab agar nilai-nilai mulia dapat ditanam dalam diri setiap insan sejak usia yang muda supaya mereka dapat menjadi rakyat yang bertanggungjawab kepada agama dan negara.

Perkara ini amat penting kerana walau semaju manapun sesebuah negara, segala-galanya bakal musnah jika rakyatnya semakin bersikap biadap, mementingkan diri sendiri serta bertindak sesuka hati tanpa menghormati undang-undang.

Dalam keghairahan negara mengejar kejayaan di bidang sains dan teknologi, ada di antara kita yang memandang ringan akan kepentingan pendidikan adab dan kerohanian dan menganggap ianya tidaklah sepenting kemahiran di bidang sains dan matematik.

Kita sering lupa bahawa kejayaan akademik semata-mata tidak dapat menjamin seseorang remaja akan menjadi insan yang cemerlang dan terbilang.

Akibatnya, negara berdepan dengan berbagai masalah sosial yang bukan sahaja merugikan rakyat tetapi juga merugikan negara.

Insan yang berakhlak tinggi akan menghargai ilmu, bersikap amanah, bertanggungjawab, menjaga kesopanan dalam pergaulan, menghormati orang lain, taat kepada undang-undang serta tidak mudah terjebak dalam budaya negatif.

Sebagai insan yang membesar di era globalisasi hasil ledakan teknologi maklumat, para remaja kini berhadapan dengan pengaruh pemikiran liberal yang mencabar sikap kepatuhan kepada undang-undang agama serta negara.

Penggunaan bahasa kasar serta maki-memaki sudah menjadi perkara biasa dan dianggap sebagai gurauan dalam kalangan sesetengah remaja; malah tidak lagi menjadi perkara yang ditegah oleh sesetengah ibu bapa mahupun guru-guru mereka.

Ramai dalam kalangan remaja yang sering terikut-ikut dengan apa yang diangkat sebagai gaya hidup masa kini dan tidak mahu terikat dengan tatacara budaya kita yang berteraskan agama dan budi pekerti yang mulia.

Akibatnya, mereka bukan sahaja tidak merasa segan menggunakan istilah-istilah yang kesat dan kotor, malah merasa bangga serta mengganggap penggunaan istilah sebegitu sebagai sebahagian daripada gaya bahasa remaja yang bersesuaian dengan jiwa, budaya dan gaya hidup remaja di zaman ini.

Jika budaya sebegini berterusan sehingga mereka dewasa, maka dunia akan berhadapan dengan ahli-ahli masyarakat yang semakin terhakis adab kesopanannya serta tidak lagi mementingkan tatasusila dalam kehidupan.

Masa hadapan sebuah negara bangsa akan menjadi kelam jika para remajanya yang merupakan generasi pelapis sudah hilang hala tuju, serta tidak lagi hidup berlandaskan adab, tatasusila serta akhlak yang baik dan terpuji.

Banyak negara bergolak akibat sikap masyarakatnya yang biadap dan tidak menghormati pihak berkuasa.

Mereka memberontak di jalan raya dan tempat-tempat awan apabila mereka tidak berpuas hati dan akibatnya negara menjadi porak-peranda sehingga mereka kehilangan apa yang mereka miliki selama ini.

Sejarah membuktikan bahawa keruntuhan akhlak dalam kalangan rakyat dan pemimpin sesebuah kerajaan bakal mengakibatkan keruntuhan negara yang dahulunya gagah dan makmur.

Bagaimanakah keutuhan ekonomi negara dapat dipertahankan jika rakyat serta pemimpinnya tidak amanah dan tidak setia serta berpihak kepada musuh negara?

Tindakan seperti tunjuk perasaan yang berterusan, mogok, bertindak ganas serta merosakkan harta awam, pemberontakan dan sebagainya sudah tentu akan melemahkan ekonomi negara dan seterusnya akan mengundang berbagai masalah sosial dalam kalangan masyarakat.

Begitu juga dengan sikap tidak setia kepada tanah air serta mencabar kedaulatan negara dengan mengundang campur tangan kuasa luar dalam hal elwal dalaman negara.

Jika kita kembali kepada ajaran agama, kita akan sedar bahawa manusia harus bertindak berlandaskan akal yang waras berteraskan hukum dan bukannya nafsu.

Maka para remaja mesti memperkasakan diri dengan penerapan nilai-nilai yang terpuji agar kita dapat memimpin negara dengan jujur dan amanah.

Remaja tidak boleh lagi leka serta membiarkan diri mereka dipengaruhi oleh nilai-nilai liberal yang mengakibatkan kita hilang pertimbangan dalam menilai sesuatu perkara.

Ibubapa harus peka akan perkara ini dan bukannya hanya mementingkan kejayaan akademik anak-anak semata-mata tanpa menitik beratkan pendidikan adab dan kerohanian.

Melentur buluh biarlah dari rebungnya. Sedang rebung baik dipatah, jadi buluh melepuh jari.

Author: Ahmad Ali Karim

Blogger. Official Ambassador at Muafakat Pendidikan Johor (MPJ). Former Columnist at Utusan Online.

One thought on “Air Jernih, Ikannya Jinak”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.